24 Agustus 2008

...Tentang dia..



Seorang mas Ridlo..
buat saya adalah orang paling baik di dunia setelah kedua orang tua saya. Ya tentu saja teladan n idola saya teteub no. 1 adalah Rasulullah SAW.
Tapi laki-laki terbaik di dunia, ehm.. saat ini (menurut saya lhoh yaa..) adalah.. tadaa.. : Muhammad Ridlo Zarkasyi.. suami saya..

12 tahun jadi istrinya mengajarkan banyak hal pada kepribadian saya.

Rayhanat pernah bilang begini.. "Bapak, dibandingkan sama ibu.. maaf ya bu.. menurut aku, orangnya enakkan bapak !"
hihi.. pertama denger anak sendiri ngomong gitu lhah ya kok 'njarem' juga yaa..

Tapi kemudian uraian Rayhanat menurut saya masuk akal.. bahwa kalo bapak tenang, santai, memandang suatu masalah dengan lihat sebab akibatnya.. lalu menyelesaikan masalah jarang emosi, humoris pulaa.. dan yang utama optimis dalam segala hal !

Lhah kalo ibu ? menurut anakku (hikss..) ibu suka gampang panik, sensitif, cerewet.. dan ini nih yang paling harus dirubah : suka pesimis ! ( " kalo aq ulangan atau ujian.. ibu udah pesimis duluan.. yah Ray, nanti kalo nggak bisa gimana ? beneerr udah siap ? dll dsb dst.. bedanya, kalo bapak, " ya udah yang penting dah belajar khan ?")

Itu baru satu contoh..
m Ridlo sering bilang, menyenangkan hati anak besar pahalanya.. guedee ganjarane.. tapi, inget lho yaa.. menyenangkan hati anak dalam hal yang positif ! Bukan brati digelontorin hadiah, uang, mainan, materi.. tidaaaaakkk!
Tak heran jika anak2nya selalu rindu bila belio keluar kota.. rindu di dongengin bapak (itu salah satu contohnya).. rindu curhat-curhatan sama bapak, dan rindu becandaannya bapak..

Suami saya juga orang yang sederhana, apa adanya, termasuk menerima saya apa adanya, hihi..
1. Paham banget istrinya ini gak suka masak.. gak suka nyapu ngepel.. gak telaten nyuapin anaknya.. (tapi saya seneng cuci nyetrika, bebenah, n jagoan nguras kamar mandi lhoh ! ;p)
2. Mafhum banget kalo saya butuh aktualisasi diri.. butuh kegiatan disamping ngurus rumah n anak2.. juga butuh punya teman2 yang memberi arti positif terhadap kehidupan sosial saya !
3. Maklum n tak bosan mensupport secara istrinya ini gaptek.. gak paham excell dengan baik (hikkss..), juga ketika saya bermasalah (selalu) dengan berat badan saya.. ;-(

Belio benar-benar menerima saya apa adanya..

Hari ini terus terang saya banyak merenung tentang belio,

Ketika kemarin kami ikut weekend bersama staf2 kantornya.. nginap bersama di salah satu hotel di JakPus.. menurut saya lho yaa.. belio cukup bisa meleburkan diri bersama yang lain..
Sehingga audience pun larut dalam suasana akrab n menyenangkan.. santai penuh canda tapi teteub saling menghormati !

Juga ketika sore ini, barusan menghadapi 1 staf yang teledor membuat pembukuan sehingga ada selisih administrasi dengan jumlah yang hmm... belio tetteub tenang, cooling down, dan berhusnudzon.. duuhh... bisa nggak ya saya begitu..

Saya pun sangat mengagumi sifat optimisnya !
Awal pernikahan kami yang masih serba merintis, serba prihatin, serba terbatas.. tak sekalipun (Alhamdulillah) materi jadi masalah di antara kami.. yang ada seberapa ya itu yang digunakan..
Kalo kami butuh uang dan belio belum ada bayangan untuk memenuhinya.. tidak pernah sekalipun itu jadi masalah yang membuat kami gelisah berhari-hari.. Alhamdulillaah..
Ada uang atau tidak.. selalu ada keadaan yang membuat kita harus bersyukur..

Sampai akhirnya dalam kondisi sekarang.. bisa tinggal di rumah yang layak, anak2 sehat, bisa sekolah dengan baik, ada asisten yang membantu kami, bisa sesekali pergi keluar kota, bisa sedikit berbagi dengan orang lain, bisa sesekali jajan makanan di luar..
Alhamdulillaahh..

Sebenarnya kalo ngomongin belio tuh.. buat saya, nggak akan ada habisnya. Rasanya juga, saya tiap hari kok kian cinta saja padanya ya.. ;p
Juga menjadikan saya berdoa selalu.. semoga belio diberi istiqomah dalam iman dan Islam, bahagia dunia akhirat (bersama saya.. ;p), selalu sehat dan senantiasa bermanfaat dunia akhirat, Aameen..

Ini sekedar sharing teman-teman.. bukan semata-mata bermaksud memuji memuja belio.. hanya saja, betapa bersyukurnya saya atas 1 rahmat dan barokahNya.. padahal Ustadz pernah bilang.. rahmat & nikmat ALLAH SWT yang kita rasakan amat sangat banyak dan tak ternilai itu sesungguhnya hanyalah 1 nikmat yang dibagi pada mahlukNya..

Laluuu.. 99 nikmat lainnya baru akan kita temui kelak.. kumplit, ada dalam Sorga-Nya..
Subhanallaaahh..

Fabi'ayyi aalaa'i rabbikumaa tukadzdzibaan..

7 komentar:

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

Cie..Cie..Mbak mei ini kayak pengantin baru aja..hehe..Mbak mei beruntung ya punya suami spt mas ridlo..Harus disyukuri itu mbak..Tak doakan semoga perkawinannya tetep langgeng dan anak2nya berbakti pada orang tua..Amiin.

meyrinda mengatakan...

subhanallah...indah sekali mba :)

arielz mengatakan...

wiih, hebat banget yah mbak
inspiratif banget ceritanya
jadi malu ma diri sendiri.. :)

mama icel mengatakan...

bener ngomongin suami emang gak ada habisnya..tentu yg baek2lah..para bapak memang lebih suabar

Mama Firza mengatakan...

Wah.. Mudah2an bisa menjadikan tauladan yg baik buat semuanya..

Asih Evan mengatakan...

Aduh Mei..aku jadi inget my Hubby nich. Kadang kita lupa bersyukur ya.. good for sharingnya.

Direktorat PKAT mengatakan...

Assalamualaikum Mas Ridho, apa kabar? Saya mau silaturahim gimana caranya kontak Mas Ridho. Tks.