14 Agustus 2008

Hati-hati Harta Karun !

Serem amat warningnya ?
Tapi benerr lho, ini gejala yang bener-bener terjadi, dan saya baru ngeh dari penjelasan suami.. baru-baru inii..
Ternyata ada segelintir manusia di Indonesia yang masih segitu mudahnya dibuai mimpi.. mimpi mendapatkan uang dengan cara mudah.. cepat.. dengan cara yang nggak perlu bersusah-susah ikhtiar keluar keringat.. tapi hasilnya ? Wallahualam.. cenderung malah merugikan diri sendiri, keluarga.. hiii.. apalagi kalo sudah menyangkut pihak ke 3..

Issue nya gni..
misalnya nniihh.. ada yayasan A, B, C.. ada tokoh pahlawan A,B,C.. yang ternyata punya dana sekian juta/milyar/trilyun US dollar... disimpan di bank2 luar negeri.. dan itu haknya rakyat Indonesia.. pencairannya bisa lewat cara n planning A,B,C.. bisa diupayakan dengan koneksi lewat A,B,C..
Jadinya kayak lingkaran setan.. hikks..

Yang bersangkutan jadi nggak seperti biasa.. meeting2 dengan orang yang baru dikenal.. nanti akan ada cerita bersambung, skenario rapih.. yang berkaitan dengan keluarga/asal usul/letak geografis kedaerahan..
Berkembaaaangg terus.. muter2 gak keruan..
kesana kesini pake ongkos, pake De Pe.. untuk mengejar harta karun yang siap dicairkan tadi..
Pekerjaan utama terbengkalai.. life goes on.. tapi gak oke..

Dan yang memprihatinkan.. mulai banyak pihak lain yang dirugikan.. secara moril, materiil dan non formil (appa ssiiighh.. ?) ;p

Saya prihatin sekali, ada fenomena begini..
Bapak ridlo pernah cerita.. ada temannya dulu mengalami ini.. dana habis untuk wira wiri gak jelas.. emang sesekali uang 'harta karun" itu cair.. tapi biaya untuk ngejarnya lebih gede lagii..
Karena iming2 ratusan juta milyar trilyun tadi.. Astaghfirullaaaah...
sampai ada yang meninggalkan profesinya, keluar dari kerjaan.. padahal intelektualnya.. gak diragukan.. lulusan PTN dan sudah punya kedudukan/karier bagus..

Saya baru tahu ada cerita model begini..
Dan sekali masuk ke lingkaran, sulit untuk keluar.. ini mafia kelas tinggi..
Ada organisasi yang rapih.. targetnya jangka panjang.. n yang kesasar masuk sini.. sulit melepaskan diri..

Ya Allaaah... ngeri yaa..
Mau cari rizki banyak.. ya iyaa... tapi yang halal n thoyyib.. kali yaa..
Thoyyib cara mendapatkannya.. gak cuma halal tapi caranya juga..

Mending jualan aja ya.. ;p
Profesi paling terhormat.. ehm.. Rasulullah aja jualan.. !
Jadi pedagang, saudagar yang jujur..
Gapapa deh.. kayak saya.. jualan ini.. atau.. jualan itu...
Hayuuk.. boleh diliat-liat.. ;p

Laa in syakartum laa azidannakuum, wa laa in kafartum inna azhabi lasyadiid..
(mohon dikoreksi kalo salah.. mencoba lebih banyak bersyukur.. )

2 komentar:

yahyazein@yahoo.com mengatakan...

mau komentar aja neh mba...yang benar kayanya untuk ayat yg pertama ga pake wau,jadi bunyinya
Laa in syakartum laa azidannakum,walain kapartum inna azhabi lasyadiid..thx n sukses selalu

meitria cahyani mengatakan...

Terima kasih ya pak.. saya perbaiki.