24 Juni 2008

Subur

Namanya singkat, padat, tapi penuh makna : Subur.
Keturunan betawi asli dari Petukangan Utara, tipikal pemuda Betawi masa kini yang masih menjunjung tinggi norma-norma agama dan tanah tumpah darah kelahirannya.

Sayang saya belum punya fotonya, tapi bila ada suatu hari nanti akan saya posting di blog ini..;p, usia sekitar 25 tahunan - perawakannya sedang, agak terlalu kurus posturnya, wajahnya oval panjang - sedikit punya jenggot (bisa jadi tipikal orang dewasa muda yang taat beribadah). Jujur, baik hati, rajin bekerja, ringan tangan dan ramah,.. sangat ramah terhadap kami sekeluarga.. termasuk pada orang tua dan saudara-saudara kami yang nota bene tidak tinggal serumah.

Subur ini punya hubungan agak unik dengan keluarga kami. Tinggal tak jauh dari rumah, bisa dibilang bertetangga kampung dengan komplek kami. Dua tahun yang lalu dia bekerja sebagai supir keluarga kami. Rutinitasnya antar jemput anak-anak sekolah.. sesudah itu antar jemput saya mengajar, pengajian, arisan, belanja.. antar jemput orangtua saya bila beliau berdua perlu pergi ke suatu tempat. Lalu kalau ada tamu dari luar kota ya itu plus jadi tugas si Subur.

Berhubung masih bujangan, dia tak keberatan bila harus mengantar tamu-tamu si Bapak menginap sampai keluar kota.. syaratnya.. : "Asal saya ijin dulu sama Enyak kalo entar malem kagak pulang.. ya kagak kenapa-kenapa, bu haji.. " begitu katanya.

Soal panggilan pada saya dan mas Ridlo, Subur ini keukeuh banget manggil kami : Pak Haji dan Bu Haji.. padahal sering banget kami protes :..

"Bur, Rasulullah SAW aja nggak dipanggil Haji Muhammad, Abu Bakar AS juga nggak pake Haji Abu Bakar.. panggil biasa ajalah Bur.. pak Ridlo dan bu Mei.. "

Jawabannya ?
Sambil mesam mesem, tapi dengan wajah nggak plong dia berujar..

"Saya kagak bisa bu hajii.. pokoknya kalo udah sampe Mekkah, saya kagak bisa kalo kagak manggil pake haji.. ibaratnya, kata saya .., udah jauh-jauh sampe sana kudu udah mesti dipanggil begitu.. "

Yo wis lah Bur.. sak karepmu.. ;p

Ohya, Subur ini juga punya hobi yang identik dengan namanya, yaitu : berkebun !
Mungkin sudah Sunnatullah dia dinamakan Subur, dengan harapan dan doa tentunya dari orang tuanya bahwa kelak dia jadi manusia yang senantiasa subur kehidupannya.. dan Alhamdulillah.. ternyata Subur punya bakat terpendam dalam berkebun !

Seringkali tiba-tiba dia datang ke rumah kami membawa tanaman, lalu uplek di halaman, adaa ajaa yang di cangkul, adaa ajaa yang ditanam. Pernah dia menanam bunga mawar di depan rumah tetangga kami.. sebetulnya niatnya tulus tidak punya tendensi apa pun.. tapi ndilalah asisten tetangga saya baru ganti.. mbak-mbak muda yang imut n berkulit bersih, namanya mbak Yayah.. dasar iseng, langsung mbak-mbak asisten saya mendaulat bahwa bunga mawar itu ditanam karena Subur ada hati pada mbak Yayah.. ;p

Dan entah memang karena tuduhan itu salah alamat, selang beberapa waktu kemudian bunga mawar itu pun mati ! hihi.. ;p.. dan mbak Yayah ? Beliau akhirnya jadian dengan orang lain.. dan baik Subur maupun mbak Yayah oke-oke saja karena memang there's nothing between them !

Jadi supir di keluarga kami cuma berselang 1 tahun.. Subur resign baik-baik dengan alasan yang agak sedikit miris mendengarnya : " Saya perlu cari tambahan, bu hajii.. sekarang bayar lampu (maksudnya listrik..) mahal banget.. adik saya perlu biaya, masih sekolah.. Baba juga sakit-sakitan.. "


O.. la.. la.. memang kerja di tempat kami agak santai, sehingga gajinya pun standar, sedang-sedang saja.. padahal, dia butuh tambahan..

Tak lama kemudian terdengar Subur kerja jadi supir di production house, sering dapat lemburan, kerjanya nyaris 18 jam.. tapi dari segi finansial lebih menjanjikan.. bahkan sekarang mulai kredit motor.. dan punya pacar ! hee.. disana ketemu calon istri rupanya.. Alhamdulillah..

Beberapa waktu kemudian ayahandanya yang sudah lama kena diabetes berpulang ke Rahmatullah.. lalu sesudah itu timbul sedikit masalah dengan ibundanya..
Ternyata ibunda Subur nggak sreg dengan calon istri pilihan ananda.. Saya sempat kaget suatu hari sesudah Idul Fitri tahun 2007, ibunda Subur silaturrahim kerumah sambil berkaca-kaca. Beliau curhat, kalo Subur sekarang kayaknya udah kagak mau dengerin apa kata Enyak !

Bapak Ridlo sempat kasih jurus nasehat pada si Subur akhirnya..
"Eloe.. Bur, mau cari istri, yang penting ridlo Enyak loe.. Ridlollah fi ridlo walidain.. eloe kudu istikharah bedua Enyak.. bener apa kagak pilihan loe !"
Saat itu dia pulang dari rumah kami dengan kepala tertunduk, "Iyaa pak hajii.. InsyaAllah saya istikharah.."
Sesudah itu ? Nggak ada kabar lagi sih.. tapiii, sst.. kata mbak-mbak saya, dia batal menikah dengan calonnya tersebut.. Allah sudah menunjukkan yang terbaik, Insya Allah.

Waktu terus berjalan.. silaturrahim kami Alhamdulillah berjalan baik. Beberapa kali Subur n the gank-lah yang jaga rumah waktu kami sekeluarga pulang kampung. Enyak juga beberapa kali kirim uli dan sayur asem untuk kami.. , wah.. soo nice.. and soo touch ! Keikhlasan yang perlu dicontoh..

Ketika si Bapak sakit dan sempat di opname 10 hari, coba tebak apa yang dia lakukan ?
Pada hari libur kerjanya, Subur merombak total halaman rumah kami yang memang tamannya sudah nggak karuan.. ditanami rumput gajah mini, pot-pot aglonema diberesin semua.. dan.., Voila ! Taman rumah kami jauuh.. lebih asri dan rapih, sehingga bisa jadi hiburan pemandangan mata yang menyejukkan Bapak Ridlo ketika beliau baru pulang dari RS..

Sekarang tiap Sabtu Minggu, Subur rutin berkebun di rumah kami.. dan semua itu inisiatif pribadinya !

Saya sih senang-senang saja.. dapat tukang kebun dengan harga kekeluargaan ;p..
Kalo teman-teman suatu hari punya kesempatan berkunjung ke rumah kami, .. taman kami yang sederhana itu hasil karya seorang Subur..

Alhamdulillahnya.. mungkin karena Subur yang mengerjakan - maka sesuai nama sang kreator,.. semua tanaman tumbuh dengan.. subur !

Terima kasih Subur !

1 komentar:

Surya IG mengatakan...

Memang enak ya mbak Mei.. dapat kesempatan untuk berkenalan dengan orang-orang baik seperti Subur. Apalagi jaman sekarang susah cari orang yang bisa dipercaya dan bisa mempercayai kita... Hidup Subur!!! salam deh mbak buat si Subur.. kali-kali aja di rumah juga pengen dihias ama tangan "The Expert" he..he...