02 Juni 2008

Aku Kecewa Karena Membuatmu Kecewa..

  • Jam 08.00 WIB, sehabis sarapan :
" Jadi ya mas.. nanti malam, acaranya mulai jam 6.. "
" Oh iyaa.. terus kita sholat magrib dimana ?"
" Paling ngaret dulu, biasa.... kita sholat di mushola dekat-dekat tempat acara aja.. karena kalo di rumah pasti nggak keburu.. "
" Oke.. oke.. "

  • Jam 12.30 WIB :

" De'.. kayaknya aku mesti mampir kantor dulu ni.. udah lama nggak ditengokkin, "

Ya memang, secara si Bapak sudah hampir 3 bulan ini drop karena penyakit 3in1 nya : Herpes, muntaber & diakhiri dengan syndrom alergi obat berat alias syndrom stephen johnson.

" Tapi kita tetap jadi berangkat kan mas, malem kok acaranya.. aku pengen sekali kita lihat sama-sama bagaimana sih profil perusahaan besar kalau bikin acara.., sekaligus untuk pembelajaran kita yang baru peduli pada bisnis perusahaan tersebut.. "

"Iyalaah.. Insya Allah, ketemu di sana aja kan bisa ya.. Oke, aku berangkat yaa.. "
"Ya deh.. "

  • Jam 15.00 WIB :

" Bu.. ada telpon dari Bapak.. "

Tumben siang-siang telpon ? Biasanya juga sms, lagipula ntar malam juga kita janjian mau pergi bareng..

Wah, mulai nggak enak hati niih.. biasanya kalau di luar kebiasaan, ya pasti ada yang nggak biasa.. ;-(

" Deee'... maaf ya nanti malam mas nggak jadi.. ada meeting dadakan nih, ada tamu datang dari Jambi.. Kebetulan sudah lama nggak ketemu.. n sekarang mumpung ada di Jakarta, kayaknya mas yang mesti nentuin waktunya.. "

" Rapat jam berapa mas ?"

"Sebenarnya sih jam 8an gitu.. tapi ntar kalo kita jadi pergi, ditengah-tengah acara mas keluar nggak asyiik dong.. jadi please.. yaa.. mas nggak jadi dateng ke acaramu yaa.. ade' cari temen siapa gitu, ntar supir mas suruh pulang deh, buat nganter.. "

Sebetulnya, rasanya kecewaa.. Kan kita sudah deal pergi sama-sama ?

Kan deal-nya juga bukan baru tadi pagi, tapi sejak beberapa hari yang lalu, sehingga saya memutuskan beli 4 undangan tersebut... dan lagi.. ah... nggak usah dibahas di telpon, paling keputusan beliau nggak akan berubah..

Ya memang, urusan kerjaan lebih penting.. untuk masa depan kami, kaitannya dengan orang banyak.. ini tamunya juga dari luar kota, mumpung ada waktu ke Jakarta n pas cocok waktunya untuk meeting..

Tapi kecewa nggak bisa dipungkiri, bisa ditutupi, tapi bekasnya walau sebentar ada di hati..

Memang segala sesuatu kejadian di kehidupan ini, tidaklah lewat satu detikpun tanpa hikmah dari Ilahi Robbi.. mungkin ini hikmah yang harus diambil melalui rasa kecewa.. tapi dibalik itu semua pastilah tersimpan sebuah mutiara mutu manikam.. mutiara hikmah..

Akhirnya saya pergi dengan seorang teman baik. 4 tiket yang saya beli, 2 diantaranya menganggur.. karena tidak mudah mencari teman pengganti yang bisa mengambil keputusan untuk ikutan dalam waktu yang sangat mendesak, walaupun saya gratiskan saja tiket tersebut.. Ohya, 1 orang rekan suami yang tadinya mau ikut, setelah tahu suami saya berhalangan datang, beliau urung datang.. masak pergi sama ibu-ibu ?

Saya bilang pada supir.. " Ini ada tiket gratis, nanti ikut masuk ya.. pakai saja.. kan dapat snack & goodie bag.. lumayan, oleh-oleh buat istrimu.. " .. ya iyalah, daripada mubazir, toh juga tidak ada yang memanfaatkan tiket tersebut..

Waktu bergulir cepat.. ntah karena hati saya yang sudah mendung sejak awal.. Kok saya sama sekali jadi tidak menikmati acara tersebut.. Kenapa suasananya jadi terlalu berlebihan buat saya, terlalu semarak.. terlalu ramai.. Aah.. norak ya saya ini ? Namun di sisi hati saya berbisik: " Untungnya suami saya tidak ikut kemari.. mungkin lebih bermanfaat meeting dengan rekan bisnisnya.. kalau tadi saya memaksakan dirinya hadir bisa jadi sekarang saya yang akan merasa bersalah.. "

Itulah hikmahnya, kenapa Allah memperjalankan kami hari ini tidak seperti kehendak kami..

  • Jam 20.30 WIB
Sungguh saya tidak terbiasa, sehingga saya putuskan menyudahi kehadiran saya di acara yang sangat meriah tersebut.. rekan yang datang bersama saya pun setuju kita pulang lebih awal.
Alhamdulillah, perjalanan pulang lancar.. jam 21.00 WIB, kami sudah sampai di rumah masing-masing..

  • Jam 21.30 WIB

SMS dari suami saya : " mas sudah selesai nih.. mas jemput ya ? kita pulang bareng yuuuk.. ?"

Dalam hati saya tersenyum, saya balas smsnya : " Udaaaah... ketemu di rumah aja ya ?"

Pasti beliau akan menyangka saya marah.. ;-p.. padahaaaal... saya sudah duduk manis di rumah !

Menunggu suami pulang, saya tertidur di kamar kami.. Tak sengaja terbangun oleh tangisan Razana yang tidur di kamar sebelah dengan kakak-kakaknya.. pasti mimpi lagi anak itu, terlalu capek bermain biasanya membuat dia gampang merengek di waktu tidurnya.. ohya, ternyata suami saya baru saja pulang..

  • Jam 22.30 WIB

Kembali merebahkan badan di tempat tidur, tiba-tiba saya tersadar bahwa suami belum tidur.. walaupun kami sama- sama berbaring dan matanya juga terpejam, saya paham sekali bahasa tubuhnya, bahwa beliau belum tertidur.. Saya pandangi wajahnya dalam-dalam, wajahnya tampak tidak tenang.. Lalu..

" Aku kecewa.. "

tiba-tiba ia berucap lirih sambil membuka matanya..

" Aku kecewa karena membuatmu kecewa.. "

Lalu mengalirlah cerita saya, bahwa acara yang batal didatanginya tadi sore, tidaklah seindah yang dibayangkan. Bahwa akhirnya saya memutuskan pulang lebih awal (karena tidak terbiasa dalam suasana yang semarak).. tapi pasti ada hikmah yang tersembunyi di balik semuanya..

Dan buat suami.. karena saya meng-iyakan izinnya untuk rapat malam ini.. Justru membuatnya merasa amat mengecewakan saya..

Ucapannya bagaikan air dingin menyejukkan hati.. dan saya merasakan ketulusan dalam kata-katanya.. Ya Allah, .. betapa ia sesungguhnya sangat menjaga perasaan saya, dan ia senantiasa menghargai saya..

Malam ini saya dapatkan mutiara hikmah lagi.. bahwa cinta sejati adalah cinta yang senantiasa saling memahami, berusaha untuk saling mengerti, lebih banyak memberi daripada mengharapkan.. Cinta yang terbesar, yang terindah.. adalah ketika kita bisa belajar menerima segala kekurangan satu sama lain.. ketika kita ikhlas berlapang dada atas segala keterbatasan... dan ketika kita menyadari sepenuh hati bahwa segala perbuatan kita hakekatnya adalah untuk meraih keridloan dari Allah SWT..

Muhammad Ridlo Zarkasyi, suamiku tercinta..

Hari ini dirimu mengajarkan 1 pelajaran berharga pada istrimu.. bahwa.. sesungguhnya kekecewaan terbesar dalam diri kita adalah ketika kita membuat orang yang kita cintai kecewa...

Semoga Allah SWT selalu merahmatimu.. Aameen..

Tidak ada komentar: