24 Juni 2008

Subur

Namanya singkat, padat, tapi penuh makna : Subur.
Keturunan betawi asli dari Petukangan Utara, tipikal pemuda Betawi masa kini yang masih menjunjung tinggi norma-norma agama dan tanah tumpah darah kelahirannya.

Sayang saya belum punya fotonya, tapi bila ada suatu hari nanti akan saya posting di blog ini..;p, usia sekitar 25 tahunan - perawakannya sedang, agak terlalu kurus posturnya, wajahnya oval panjang - sedikit punya jenggot (bisa jadi tipikal orang dewasa muda yang taat beribadah). Jujur, baik hati, rajin bekerja, ringan tangan dan ramah,.. sangat ramah terhadap kami sekeluarga.. termasuk pada orang tua dan saudara-saudara kami yang nota bene tidak tinggal serumah.

Subur ini punya hubungan agak unik dengan keluarga kami. Tinggal tak jauh dari rumah, bisa dibilang bertetangga kampung dengan komplek kami. Dua tahun yang lalu dia bekerja sebagai supir keluarga kami. Rutinitasnya antar jemput anak-anak sekolah.. sesudah itu antar jemput saya mengajar, pengajian, arisan, belanja.. antar jemput orangtua saya bila beliau berdua perlu pergi ke suatu tempat. Lalu kalau ada tamu dari luar kota ya itu plus jadi tugas si Subur.

Berhubung masih bujangan, dia tak keberatan bila harus mengantar tamu-tamu si Bapak menginap sampai keluar kota.. syaratnya.. : "Asal saya ijin dulu sama Enyak kalo entar malem kagak pulang.. ya kagak kenapa-kenapa, bu haji.. " begitu katanya.

Soal panggilan pada saya dan mas Ridlo, Subur ini keukeuh banget manggil kami : Pak Haji dan Bu Haji.. padahal sering banget kami protes :..

"Bur, Rasulullah SAW aja nggak dipanggil Haji Muhammad, Abu Bakar AS juga nggak pake Haji Abu Bakar.. panggil biasa ajalah Bur.. pak Ridlo dan bu Mei.. "

Jawabannya ?
Sambil mesam mesem, tapi dengan wajah nggak plong dia berujar..

"Saya kagak bisa bu hajii.. pokoknya kalo udah sampe Mekkah, saya kagak bisa kalo kagak manggil pake haji.. ibaratnya, kata saya .., udah jauh-jauh sampe sana kudu udah mesti dipanggil begitu.. "

Yo wis lah Bur.. sak karepmu.. ;p

Ohya, Subur ini juga punya hobi yang identik dengan namanya, yaitu : berkebun !
Mungkin sudah Sunnatullah dia dinamakan Subur, dengan harapan dan doa tentunya dari orang tuanya bahwa kelak dia jadi manusia yang senantiasa subur kehidupannya.. dan Alhamdulillah.. ternyata Subur punya bakat terpendam dalam berkebun !

Seringkali tiba-tiba dia datang ke rumah kami membawa tanaman, lalu uplek di halaman, adaa ajaa yang di cangkul, adaa ajaa yang ditanam. Pernah dia menanam bunga mawar di depan rumah tetangga kami.. sebetulnya niatnya tulus tidak punya tendensi apa pun.. tapi ndilalah asisten tetangga saya baru ganti.. mbak-mbak muda yang imut n berkulit bersih, namanya mbak Yayah.. dasar iseng, langsung mbak-mbak asisten saya mendaulat bahwa bunga mawar itu ditanam karena Subur ada hati pada mbak Yayah.. ;p

Dan entah memang karena tuduhan itu salah alamat, selang beberapa waktu kemudian bunga mawar itu pun mati ! hihi.. ;p.. dan mbak Yayah ? Beliau akhirnya jadian dengan orang lain.. dan baik Subur maupun mbak Yayah oke-oke saja karena memang there's nothing between them !

Jadi supir di keluarga kami cuma berselang 1 tahun.. Subur resign baik-baik dengan alasan yang agak sedikit miris mendengarnya : " Saya perlu cari tambahan, bu hajii.. sekarang bayar lampu (maksudnya listrik..) mahal banget.. adik saya perlu biaya, masih sekolah.. Baba juga sakit-sakitan.. "


O.. la.. la.. memang kerja di tempat kami agak santai, sehingga gajinya pun standar, sedang-sedang saja.. padahal, dia butuh tambahan..

Tak lama kemudian terdengar Subur kerja jadi supir di production house, sering dapat lemburan, kerjanya nyaris 18 jam.. tapi dari segi finansial lebih menjanjikan.. bahkan sekarang mulai kredit motor.. dan punya pacar ! hee.. disana ketemu calon istri rupanya.. Alhamdulillah..

Beberapa waktu kemudian ayahandanya yang sudah lama kena diabetes berpulang ke Rahmatullah.. lalu sesudah itu timbul sedikit masalah dengan ibundanya..
Ternyata ibunda Subur nggak sreg dengan calon istri pilihan ananda.. Saya sempat kaget suatu hari sesudah Idul Fitri tahun 2007, ibunda Subur silaturrahim kerumah sambil berkaca-kaca. Beliau curhat, kalo Subur sekarang kayaknya udah kagak mau dengerin apa kata Enyak !

Bapak Ridlo sempat kasih jurus nasehat pada si Subur akhirnya..
"Eloe.. Bur, mau cari istri, yang penting ridlo Enyak loe.. Ridlollah fi ridlo walidain.. eloe kudu istikharah bedua Enyak.. bener apa kagak pilihan loe !"
Saat itu dia pulang dari rumah kami dengan kepala tertunduk, "Iyaa pak hajii.. InsyaAllah saya istikharah.."
Sesudah itu ? Nggak ada kabar lagi sih.. tapiii, sst.. kata mbak-mbak saya, dia batal menikah dengan calonnya tersebut.. Allah sudah menunjukkan yang terbaik, Insya Allah.

Waktu terus berjalan.. silaturrahim kami Alhamdulillah berjalan baik. Beberapa kali Subur n the gank-lah yang jaga rumah waktu kami sekeluarga pulang kampung. Enyak juga beberapa kali kirim uli dan sayur asem untuk kami.. , wah.. soo nice.. and soo touch ! Keikhlasan yang perlu dicontoh..

Ketika si Bapak sakit dan sempat di opname 10 hari, coba tebak apa yang dia lakukan ?
Pada hari libur kerjanya, Subur merombak total halaman rumah kami yang memang tamannya sudah nggak karuan.. ditanami rumput gajah mini, pot-pot aglonema diberesin semua.. dan.., Voila ! Taman rumah kami jauuh.. lebih asri dan rapih, sehingga bisa jadi hiburan pemandangan mata yang menyejukkan Bapak Ridlo ketika beliau baru pulang dari RS..

Sekarang tiap Sabtu Minggu, Subur rutin berkebun di rumah kami.. dan semua itu inisiatif pribadinya !

Saya sih senang-senang saja.. dapat tukang kebun dengan harga kekeluargaan ;p..
Kalo teman-teman suatu hari punya kesempatan berkunjung ke rumah kami, .. taman kami yang sederhana itu hasil karya seorang Subur..

Alhamdulillahnya.. mungkin karena Subur yang mengerjakan - maka sesuai nama sang kreator,.. semua tanaman tumbuh dengan.. subur !

Terima kasih Subur !

15 Juni 2008

My Close Friend's Wedding

Alhamdulillah hari ini, 15 Juni 2008 atau 11 Jumadil Akhir 1429 H, teman baik saya menikah.
Akad nikah dilaksanakan pukul 09.45, berjalan lancar & hikmat..
sebetulnya mundur dari jadwal semula jam 09.00,
dikarenakan rombongan pengantin laki-laki terlambat datang akibat hujan deras.

Teman baik saya, Sri Minarni - kami sekeluarga biasa memanggil beliau : Miss Mimin.
Miss Mimin bukan sekedar teman atau tetangga buat saya.. ;p
Beliau sekaligus guru ngaji & les anak-anak saya, guru partner mengajar di KBI Palem V,
teman satu pengajian di rumah Mama bersama Ustadz Ubay, dan yang menarik..
beliau juga rekanan bisnis sekaligus downline saya.. ;p , p
okoke komplit !

Sejak dulu banyak hal yang menarik dari Miss Mimin..

mulai dari performance-nya yang khas, karakternya yang ceria tapi unik,
pandangan hidupnya terhadap Islam yang banyak cocoknya dengan saya,
juga kedekatannya dengan keluarga saya..
Bahkan saking sudah menganggap dekat,
Mama sampai menawarkan diri dengan sukarela menghias kamar pengantennya
dengan rangkaian bunga segar - dengan tangan Mama sendiri lhoo.. !

Yang juga menarik, cerita2 seputar menjelang pernikahannya.. ;p
Memang beliau menikah agak lambat untuk ukuran kami..
Tahun ini Desember nanti usianya insyaAllah genap 32 tahun,
berarti saat ini beliau menikah di usia 31 tahun.. but never mind-lah..

Alhamdulillah hari ini beliau berhasil menggenapkan separuh dien-nya !

Dulu.. sering seusai memberi les anak-anak saya, kita ngobrol & sharing..
"Kenapa Allah tidak kunjung mendatangkan jodoh saya ?".. itu salah satu temanya..
Ketika datang kabar bahwa ada upaya perjodohan dari orang tuanya, topik pun berganti..
"Kenapa Allah memilihkan jalan ini untuk saya ?"
atau/lalu,
"Kenapa Allah memilihkan laki-laki ini untuk saya ?"

Akhirnya kami sampai pada pada kesimpulan
... yang menurut kami bagus sekali, sangat reasonable,
dan bisa dipakai untuk mensikapi semua masalah..
bahkan dalam semua bidang kehidupan.., bahwa :

"Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kita butuhkan, dan cenderung lebih mengutamakan hal tersebut ketimbang memberikan apa yang kita inginkan "
Subhanallah !
Menuju rumusan tersebut melalui pembicaraan yang panjang,
kesannya ngalor ngidul.. berteori A B C D E F.. tapi InsyaAllah tetap dalam koridor yang terjaga.. ;p
Btw, saya sempat memberi masukan juga pada Miss Mimin, ehm..(sesuai pengalaman pribadi saya.. ;p)
Tentang jodoh.. Allah pasti memilihkan jodoh yang terbaik untuk kita..
Ketika dulu saya dengar ungkapan : jodoh itu akan datang dan mengetuk pintu.. Wah!
Dulu saya pikir itu klise,
Bagaimana kita tahu yang ketuk pintu itu future husband ?
Lalu bagaimana kita yakin.. ?
Bagaimana kita akan merasa nyaman,
apalagi percaya untuk mengarungi sisa kehidupan bersamanya ?
Saya pikir semua manusia berhak & silakan memilih jalannya sendiri-sendiri,
dalam mencari jodoh, ada seribu cara, seribu jalan, seribu skenario..
Tapi setelah saya setua ini,
saya menjadi mafhum bahwa 'kebijakan jodoh' itu tak usah dipusingkan..
Bukannya tidak boleh mencari atau mengupayakan jodoh, tetapi lebih ke..
bagaimana kita memasrahkan urusan jodoh itu pada Yang Di Atas..
bagaimana cara kita mendekatkan diri pada Nya,
bagaimana cara kita mensikapi bila mungkin belum ada tanda-tanda jodoh datang..
pokoknya try to be a better person everyday, everytime..
Bukankah Allah akan menjodohkan :
laki-laki yang baik dengan perempuan yang baik pula, demikian juga sebaliknya ?
Perkara cantik, ganteng, pintar, kaya, keturunan baik-baik..
itu mah rahasia Allah yang pasti berhikmah,
Kalau kita dapat yang lebih sholeh, lebih sholehah.. waah!
itu mah.. Alhamdulillah, bonus.. min haitsu la yah tasiib !.. ;p
Allah SWT tahu mana yang kita butuhkan dan bukan sekedar mana yang kita inginkan..
Tujuan utama pernikahan.. niat utama sekali lagi untuk ibadah !
Yang haram jadi halal, yang mubah jadi sunnah..
Kesempatan untuk mendulang pahala sebanyak-banyaknya.. ;p
Jodoh itu kita jadikan sarana ibadah untuk menggapai ridlo Allah..
Wauuw.. indah khan ?
Dan jaminannya nggak main-main lho..,
Bila Allah ridlo sama kita, semua masalah bakal diberesin deh sama Allah !
Lha kalo kita merasa, kok kesandung masalah melulu yaa.. ;-(
Jangan bilang, wah.. saya lagi diuji neeh.. lagi dapat ujian dari Allah !
Itu namanya Ge eR !!
Yang dapat ujian dari Allah itu = orang-orang sholeh !
Kalo kita yang biasa-biasa ini dapet masalah ? .. apalagi kalo sering !!
Waaah.. buru-buru deeh.. intropeksi diri !
Apa yang salah pada saya, apa yang kurang dari saya ?
Bener nggak saya benar-benar sudah taat pada Allah ?
Bener nggak saya benar-benar sudah berusaha
menjalankan perintahNya & menjauhi laranganNya ?
Bisa jadi permasalahan kita itu = teguran dari Allah !
Malah bisa jadi juga, azab !! .. hiii.. Naudzubillah min dzalik !
Supaya apa ?
Ya hari gini ditegor, di azab.. biar kita berubah, be a better person..
Jadi hamba Allah yang lebih baik.. biar nggak lupa diri..
Biar kelak di alam barzakh, di padang mahsyar, segalanya lebih mudah..
dan gongnya di yaumil akhir, raport kita happy ending !
Misalnya begini :
"meitria cahyani.. ukhti ahlul jannah..!" Aaameen... hiks.. hiks.. insyaAllah !
Mohon maaf sebelumnya..
saya posting seperti ini juga menasehati diri sendiri yang masih sering banget alpa.. ;-(
juga untuk berusaha selalu inget untuk intropeksi diri..
juga bukan karena saya lebih baik atau lebih tahu, aduuh! bukaaaann... hiks...
B'coz menggapai keridloan Allah susaaahh..
dan hadiahnya atas kualitas keridloan Allah yang terbesar : Surga !
(paling tidak, di dunia ini saya sudah dapat ridlo dari Allah = mas ridlo.. ;p.. )
Ohya.. btw, anak saya 3 perempuan semua neeh..,
Semoga kelak Allah SWT memilihkan yang terbaik untuk anak-anak saya, Aaameen..
Okey.. Miss Mimin,.. Happy Wedding Day yach.. ! ;p
Wish all the best for you, both : Sri Minarni & Maswan,
Sekali lagi dari kami sekeluarga :
Baarakallaahu fiika wabaaraka'alaika wa jama'a bainakumaa fii khair
Aameen.. Aameen.. Ya Rabbal Alaameen..

14 Juni 2008

Razana




Alhamdulillaaaah..
Razana sudah 2 tahun 4 bulan sejak 13 Februari 2006 lalu
Waktu begitu cepat berlalu, my baby become a little girl
Kesayangan seluruh keluarga,
Cintanya ibu-bapak, mbak Iyan (Rayhanat) & kakak Nia (Rania)
Razna memang lucu..
dan dia punya panggilan spesial untuk kami semua :
Bapak = Bapak ridlo
Ibu = Ibu mei
Rayhanat = Mbak iyan
Rania = Kakak nia
Pandainya, riangnya, celotehnya, manjanya..
Ah.., sungguh menawan hati..
Razana Aulia

Kata Bapak, Razana = Keagungan, Aulia(dari Ulya) = yang utama
Razana Aulia = Keagungan yang utama..
Semoga selalu sehat lahir batin jasmani rohani..
jadi anak alimah sholehah manfaat dunia akhirat..
Ahli harta, ahli ilmu, ahli surga.. serta dapat membawa..
keagungan yang utama bagi keluarga, umat & agamanya..
Aameen.. ya Rabbal Alaameen..


11 Juni 2008

Ketika Musim Ujian Tiba..


Akhirnya datang juga UAS Semester Genap Tahun Ajaran 2007-2008, SDI Darunnajah Ulujami - JakSel..

Rayhanat said :
" Sebetulnya ujian itu semua anak pasti bisa,
yang penting kalo sudah belajar kita harus percaya diri !"

Rania said :
" Aku lebih seneng kalo ujian soalnya aku nggak harus nulis banyak-banyak,
trus jawabanku nggak usah semuanya ditulis caranya.. "

Hehe..
2 anak, 2 tipe, 2 style belajar !

Rayhanat sekarang sudah kelas 5
Sudah mulai bisa belajar sendiri tanpa harus dibuatkan ringkasan macam2..

Rania kelas 1
Sebetulnya 'at the same age', she's more mature n independent than 'mbak iyan'
Tapi juga lebih ngglaneng.. lebih banyak gaya n model-modelnya..
n lebih kreatif menghindar juga dari keharusan belajar yang standar
Maunya belajar tuh yang penting ketika dia merasa nyaman, dan nggak usah lama2.. ;p
(dari pengamatan Mamaku, sebetulnya daya tangkapnya lebih dari kakaknya, tapi Rayhanat lebih tekun !)

Okey babes.. but still you have to study !!
Ibu Bapak cuma bisa mendoakan..

Setiap berangkat sekolah mereka pasti bilang :
"Ibuu.. doain aku yaa.. ngajiin akuu yaa.. "

Pulang sekolah :
" Makasih ya bu.. tadi dah doain aku yaa.. ?"

Hhhmm.. soo touch gtuu.. walopun hasilnya Wallahualam bissawab..

Teteub aja.. nice try.. yang penting ibunya kelihatan lega n gak marah-marah melulu..
lantas nyuruh mereka buru-buru belajar lagi sambil pasang tampang kenceng !
Wah.. wah.. bu.. inget pesen bapak, nggak boleh pasang target, apalagi maksa dot com !
Apalagi ada plusnya, special request dari Rayhanat : " ibu harus qona'ah donk sama hasil ujianku.. !"
Walaaah.. walaaah.. lha wong belajarnya aja harus diingetin, trus apa pun hasilnya, si ibu disuruh qona'ah ?

Hehe.. kayak syapa ya sebenarnya style anak-anakku.. ?!?
tapi kan kata orang pohon mangga berbuah mangga..
tergantung ngikut pohon mangganya mangga yang jenis mana.. ;p

Ya sudahlah..
Mohon doa semua yaa.. anak2ku ujiannya sampai tanggal 18 Juni..
Semoga diberi pemahaman yang baik..
Semoga diberi kemudahan segala hal..
Semoga diberi ilmu yang bermanfaat..

Aamiin.. Ya Rabb.. Aamiin.. !

02 Juni 2008

Aku Kecewa Karena Membuatmu Kecewa..

  • Jam 08.00 WIB, sehabis sarapan :
" Jadi ya mas.. nanti malam, acaranya mulai jam 6.. "
" Oh iyaa.. terus kita sholat magrib dimana ?"
" Paling ngaret dulu, biasa.... kita sholat di mushola dekat-dekat tempat acara aja.. karena kalo di rumah pasti nggak keburu.. "
" Oke.. oke.. "

  • Jam 12.30 WIB :

" De'.. kayaknya aku mesti mampir kantor dulu ni.. udah lama nggak ditengokkin, "

Ya memang, secara si Bapak sudah hampir 3 bulan ini drop karena penyakit 3in1 nya : Herpes, muntaber & diakhiri dengan syndrom alergi obat berat alias syndrom stephen johnson.

" Tapi kita tetap jadi berangkat kan mas, malem kok acaranya.. aku pengen sekali kita lihat sama-sama bagaimana sih profil perusahaan besar kalau bikin acara.., sekaligus untuk pembelajaran kita yang baru peduli pada bisnis perusahaan tersebut.. "

"Iyalaah.. Insya Allah, ketemu di sana aja kan bisa ya.. Oke, aku berangkat yaa.. "
"Ya deh.. "

  • Jam 15.00 WIB :

" Bu.. ada telpon dari Bapak.. "

Tumben siang-siang telpon ? Biasanya juga sms, lagipula ntar malam juga kita janjian mau pergi bareng..

Wah, mulai nggak enak hati niih.. biasanya kalau di luar kebiasaan, ya pasti ada yang nggak biasa.. ;-(

" Deee'... maaf ya nanti malam mas nggak jadi.. ada meeting dadakan nih, ada tamu datang dari Jambi.. Kebetulan sudah lama nggak ketemu.. n sekarang mumpung ada di Jakarta, kayaknya mas yang mesti nentuin waktunya.. "

" Rapat jam berapa mas ?"

"Sebenarnya sih jam 8an gitu.. tapi ntar kalo kita jadi pergi, ditengah-tengah acara mas keluar nggak asyiik dong.. jadi please.. yaa.. mas nggak jadi dateng ke acaramu yaa.. ade' cari temen siapa gitu, ntar supir mas suruh pulang deh, buat nganter.. "

Sebetulnya, rasanya kecewaa.. Kan kita sudah deal pergi sama-sama ?

Kan deal-nya juga bukan baru tadi pagi, tapi sejak beberapa hari yang lalu, sehingga saya memutuskan beli 4 undangan tersebut... dan lagi.. ah... nggak usah dibahas di telpon, paling keputusan beliau nggak akan berubah..

Ya memang, urusan kerjaan lebih penting.. untuk masa depan kami, kaitannya dengan orang banyak.. ini tamunya juga dari luar kota, mumpung ada waktu ke Jakarta n pas cocok waktunya untuk meeting..

Tapi kecewa nggak bisa dipungkiri, bisa ditutupi, tapi bekasnya walau sebentar ada di hati..

Memang segala sesuatu kejadian di kehidupan ini, tidaklah lewat satu detikpun tanpa hikmah dari Ilahi Robbi.. mungkin ini hikmah yang harus diambil melalui rasa kecewa.. tapi dibalik itu semua pastilah tersimpan sebuah mutiara mutu manikam.. mutiara hikmah..

Akhirnya saya pergi dengan seorang teman baik. 4 tiket yang saya beli, 2 diantaranya menganggur.. karena tidak mudah mencari teman pengganti yang bisa mengambil keputusan untuk ikutan dalam waktu yang sangat mendesak, walaupun saya gratiskan saja tiket tersebut.. Ohya, 1 orang rekan suami yang tadinya mau ikut, setelah tahu suami saya berhalangan datang, beliau urung datang.. masak pergi sama ibu-ibu ?

Saya bilang pada supir.. " Ini ada tiket gratis, nanti ikut masuk ya.. pakai saja.. kan dapat snack & goodie bag.. lumayan, oleh-oleh buat istrimu.. " .. ya iyalah, daripada mubazir, toh juga tidak ada yang memanfaatkan tiket tersebut..

Waktu bergulir cepat.. ntah karena hati saya yang sudah mendung sejak awal.. Kok saya sama sekali jadi tidak menikmati acara tersebut.. Kenapa suasananya jadi terlalu berlebihan buat saya, terlalu semarak.. terlalu ramai.. Aah.. norak ya saya ini ? Namun di sisi hati saya berbisik: " Untungnya suami saya tidak ikut kemari.. mungkin lebih bermanfaat meeting dengan rekan bisnisnya.. kalau tadi saya memaksakan dirinya hadir bisa jadi sekarang saya yang akan merasa bersalah.. "

Itulah hikmahnya, kenapa Allah memperjalankan kami hari ini tidak seperti kehendak kami..

  • Jam 20.30 WIB
Sungguh saya tidak terbiasa, sehingga saya putuskan menyudahi kehadiran saya di acara yang sangat meriah tersebut.. rekan yang datang bersama saya pun setuju kita pulang lebih awal.
Alhamdulillah, perjalanan pulang lancar.. jam 21.00 WIB, kami sudah sampai di rumah masing-masing..

  • Jam 21.30 WIB

SMS dari suami saya : " mas sudah selesai nih.. mas jemput ya ? kita pulang bareng yuuuk.. ?"

Dalam hati saya tersenyum, saya balas smsnya : " Udaaaah... ketemu di rumah aja ya ?"

Pasti beliau akan menyangka saya marah.. ;-p.. padahaaaal... saya sudah duduk manis di rumah !

Menunggu suami pulang, saya tertidur di kamar kami.. Tak sengaja terbangun oleh tangisan Razana yang tidur di kamar sebelah dengan kakak-kakaknya.. pasti mimpi lagi anak itu, terlalu capek bermain biasanya membuat dia gampang merengek di waktu tidurnya.. ohya, ternyata suami saya baru saja pulang..

  • Jam 22.30 WIB

Kembali merebahkan badan di tempat tidur, tiba-tiba saya tersadar bahwa suami belum tidur.. walaupun kami sama- sama berbaring dan matanya juga terpejam, saya paham sekali bahasa tubuhnya, bahwa beliau belum tertidur.. Saya pandangi wajahnya dalam-dalam, wajahnya tampak tidak tenang.. Lalu..

" Aku kecewa.. "

tiba-tiba ia berucap lirih sambil membuka matanya..

" Aku kecewa karena membuatmu kecewa.. "

Lalu mengalirlah cerita saya, bahwa acara yang batal didatanginya tadi sore, tidaklah seindah yang dibayangkan. Bahwa akhirnya saya memutuskan pulang lebih awal (karena tidak terbiasa dalam suasana yang semarak).. tapi pasti ada hikmah yang tersembunyi di balik semuanya..

Dan buat suami.. karena saya meng-iyakan izinnya untuk rapat malam ini.. Justru membuatnya merasa amat mengecewakan saya..

Ucapannya bagaikan air dingin menyejukkan hati.. dan saya merasakan ketulusan dalam kata-katanya.. Ya Allah, .. betapa ia sesungguhnya sangat menjaga perasaan saya, dan ia senantiasa menghargai saya..

Malam ini saya dapatkan mutiara hikmah lagi.. bahwa cinta sejati adalah cinta yang senantiasa saling memahami, berusaha untuk saling mengerti, lebih banyak memberi daripada mengharapkan.. Cinta yang terbesar, yang terindah.. adalah ketika kita bisa belajar menerima segala kekurangan satu sama lain.. ketika kita ikhlas berlapang dada atas segala keterbatasan... dan ketika kita menyadari sepenuh hati bahwa segala perbuatan kita hakekatnya adalah untuk meraih keridloan dari Allah SWT..

Muhammad Ridlo Zarkasyi, suamiku tercinta..

Hari ini dirimu mengajarkan 1 pelajaran berharga pada istrimu.. bahwa.. sesungguhnya kekecewaan terbesar dalam diri kita adalah ketika kita membuat orang yang kita cintai kecewa...

Semoga Allah SWT selalu merahmatimu.. Aameen..