23 Mei 2008

Seleraa..


Haloo semuanya..

Sudah lama nggak nulis ya, kangen juga sama cahaya-cahayaku..
Kemarin ada yang kasih komentar : mbak Indah

(sebelumnya, terima kasih ya sdh mau mampir.. ;)..
Kok nggak ada tabel chit chatnya..
Dengan berbesar hati saya mengakui.. saya belum bisa maksimal menghias blog..
soalnya, hehe.. masih gaptek gtu..
Bisa punya blog n posting n naruh foto ajaaa.. senengnyaaaa...banget !
Alhamdulillah.. juga belum sempet belajaran lagi.. msih (sok) sibuk..
Insya Allah segera dilengkapi deeh..
Makanya belum pede publikasikan blog ke sana ke mari..
Harap maklum ya !.. ;-)

Ohya, saya mau sharing sedikit soal selera di keluarga saya..
Kok ya selera ?
Ide nya karena pagi ini saya sarapan dengan sayur tempe santan dan telor asin..
Ada juga bakwan udang.. hhmm... yummy.. Alhamdulillah !
Padahal, tadinya itu bukan selera saya lhoo..
Tapi selera suami saya tercinta, mas Ridlo alias si Bapak..
Beliau kebetulan penggemar sayur berkuah santan.. (hmm, hati-hati kolesterol !)
Begitu juga dengan 10 saudara kandungnya..
Buannyaak ya.. hehe..

Si Bapak memang keluarga besar, asli Ponorogo - Kota Reog, Jawa Timur
Sejak kecil menu hariannya didominasi sayur berkuah santan..
Nggak peduli ingredientsnya tahu/tempe/terong/nangka muda/

kacang panjang/labu siam/bayam..
Judulnya pake santan...
Lauknya sederhana saja.. tempe/tahu goreng, ikan goreng, kerupuk,
paling mewah empal goreng..
Pokoknya kalau ketemu menu nenek moyangnya,

suami saya bisa makan banyak & semangat !
Apalagi kalo bumbunya pas seperti buatan mbakyu-mbakyunya.. Wah !
Nggak heran bila mbakyu-mbakyu ada yang nyambangi kami ke Jakarta,
Langsung didaulat masuk dapur.. bikin masakan spesial masa kecil.. ;-P
Jadi bernostalgia gitu, secara dulu memang suami saya yang ngasuh mbakyu2nya..
karena ibunda mertua saya sudah berpulang ke Rahmatullah sejak suami masih 3 tahun.. hikks..

Ohya, selain masakan di atas, ada juga masakan khas Ponorogo kegemaran suami.
Pecel Ponorogo, sate gule kambing Ponorogo, brongkos, opor, rawon.. wah !
Itulah kenapa tiap pulang kampung berat badan kami langsung melesaaaat naiik !
Karena nostalgianya nggak cukup sekali, ternyata..

secara yang dinostalgia-kan juga banyak.. ;-P
Belum lagi kalau jajan dawet Jabung, lontong tepo, kripik tempe, gethi (yang dari wijen),
ketan intip bakar kelapa muda.. ada lagi, soto ayam Bungkal !
Martabak alun-alun, tahu petis, nasi goreng Mak Sih.. whuaa.. !!
Yaah, akhirnya lama-lama saya juga ketularan doyannya..
Selera suami menular pada saya, sedikit-sedikit menular ke anak-anak..

Lha sebetulnya selera saya masakan yang bagaimana ?
Buanyaaakk...

Kebetulan walo saya juga orang asli Ponorogo, tapi saya besar di Jakarta..
Kebetulan Mama saya dulunya wanita karir, jadi terbiasa masak yang praktis-praktis..
Serba tumis, serba goreng.. tapi memang sesekali Mama masak juga masakan khas Ponorogo.
Jadi saya nggak asing juga dengan Sayur Lodeh, Bobor Bayam, Gule Ponorogo dll.
Cuman mungkin frekwensinya lebih sedikit..

Ohya, karena masa kecil saya pernah 7 tahun tinggal di Manado,
Maka kuliner Manado cukup berpengaruh pada saya,
Bisa dibilang saya termasuk penggemar masakan Manado..
Ikan Bakar Rica, Nasi kuning manado, macam2 woku belanga, Gohu/asinan pepaya,
Tinutuan alias bubur manado.. hmm.. sedaaappp ! yummy.. yummy..
Belum halua kenari, manisan pala pedas, lalampa, panada, kue2 manado yang legit lainnya..
Kalo ada rezeki kepengen juga juga suatu hari nanti berkunjung lagi ke Manado.. Aameen..

Jadi begitulah soal selera..
Juga ada beda sedikit neeh..
Suami saya masa kecilnya di desa.. ;-) sedang saya masa kecilnya di Jakarta,
Jadi saya lebih banyak terpengaruh budaya kuliner di Jakarta..
Nggak baik juga sih, lebih cenderung suka junk food gitu..
Suami suka juga mengingatkan.. nggak baik lhoooh..
Secara akhirnya anak-anak saya juga bisa cenderung kayak saya,
Gampang sekali menikmati junk food..

Tapi sekarang mulai berkurang jauh.
Maklum, dah mulai insyaf, umur sudah kepala 3, anak sudah 3,
berat badan juga bertambah terus..
makin nggak balance n nggak enak dilihat.. ;-P
Akhir-akhir ini pengennya selalu berusaha back to F&V
Fruits & Vegetables..

Kalo ke mal.. cari minuman jangan soda/sirup/teh botol..
Pilih jus buah segar, tanpa gula kalo bisaa..
Lebih segar di badan, enteng di perut, tapi agak mahal di harga.. hehehe...

Yang murah meriah air putih donk!
Kapan saja, dimana saja, lebih baik pilih air putih..
Ohya, 3 bulan belakangan ini saya juga rutin konsumsi air putih beroksigen..
Ternyata banyak khasiatnya, bisa mendetox racun-racun di tubuh kita setiap hari..
Setiap harii.. ? ehm.. iya, setiap hari cukup minum 1 botol air oxy
Tiap bangun tidur sebelum makan/minum apapun.
Dijamin badan segar, perut kenyang, diet pun lancar..

Sekedar informasi lhoh yaa...
Terjangkau kok harganya cuma 6rb per botol..
Bisa untuk terapy berbagai penyakit, diabetes, maag, jantung, asma, pengentalan darah,
Bahkan terbukti anak-anak saya bisa turun panas demamnya bila minum oxy..
Udah ah.... tadinya sharing kok keterusan promosinya.. hehe..
Jadi demikian cerita pagi ini..
Kalau ada yang mau ditanyain, hubungi saya yaa.. ! Teteub.. ;-p
Cu.. cu..



Tidak ada komentar: